TERIMAKASIH TELAH MENGUNJUNGI BLOG SAYA

Kamis, 27 Mei 2010

Mengapa air laut asin?

Sekali-kali kita menjumpai kenyataan tentang bumi kita yang membingungkan kita dan yang belum ada jawabannya. Kenyataan itu adalah keberadaan garam di lautan. Bagaimana garam dapat berada di sana?

Jawabannya adalah bahwa kita tidak mengetahui bagaimana garam masuk ke dalam lautan! Tentu saja kita memang mengetahui bahwa garam adalah zat yang dapat larut dalam air, dan oleh karena itu masuk ke dalam laut bersama air hujan. Garam di permukaan bumi terus-menerus dilarutkan dan mengalir ke dalam laut.

Tetapi kita tidak mengetahui apakah hal ini menyebabkan sangat besarnya jumlah garam yang terdapat di laut. Jika semua lautan dikeringkan, akan terdapat cukup banyak garam yang dapat digunakan untuk membangun sebuah dinding yang tingginya 180 mil dan tebalnya 1 mil. Dinding tersebut dapat mengelilingi dunia di garis Khatulistiwa! Atau dengan kata lain, garam batu yang diperoleh jika semua lautan dikeringkan akan menjadi satu bagian besar kira-kira 15 kali dari seluruh Benua Eropa!


Garam yang biasa kita gunakan dihasilkan dari air laut atau air danau air asin, dari mata-mata air asin, dan dari endapan-endapan garam batu. Konsentrasi garam dalam air laut berkisar dari kira-kira tiga persen sampai tiga setengah persen. Laut-laut tertutup, seperti Laut Mediterania dan Laut Merah, mengandung lebih banyak garam dalam airnya dari pada laut-laut terbuka. Laut Mati, yang meliputi daerah seluas kira-kira 340 mil persegi, mengandung kira-kira 11.600.000.000 ton garam!

Rata-rata, satu galon air laut mengandung kira-kira satu seperempat pon garam. Dasar-dasar garam batu yang terbentuk di berbagai bagian dunia pada mulanya terbentuk akibat penguapan air laut jutaan tahun yang lalu. Karena untuk membentuk garam batu diperlukan kira-kira sembilan per sepuluh dari volume air laut yang diuapkan, orang-orang berpendapat bahwa dasar-dasar garam batu yang tebal yang ditemukan diendapkan di dalam apa yang dahulu merupakan bagian dari laut-laut tertutup. Laut-laut ini menguap lebih cepat dari pada air tawar yang masuk, sehingga endapan-endapan garam batu pun terbentuk.

Kebanyakan garam komersil diperoleh dari garam batu. Cara yang lazim digunakan adalah membor sumur-sumur sampai ke dasar-dasar yang mengandung garam. Air murni dipompakan melalui sebuah pipa. Air akan melarutkan garam dan garam itu didesak keluar melalui pipa yang lain sampai ke permukaan

0 COMMENT:

Poskan Komentar

jangan lupa tinggalkan pesan yaa

Jika postingan ini bermanfaat silahkan di share atau di copy dengan mencantumkan sumber
Ada kesalahan di dalam gadget ini
>>Baca Juga yang Lainnya :
Template by : kendhin x-template.blogspot.com